Saturday, 11 February 2012

Subhanallah.........




bismillahirrahmanirrahim.....

 segala puji selayaknya bagi Allah swt tuhan sekalian alam, yang mencipta segala yang wujud dan
 Dialah yang menghidup dan yang mematikan. selawat dan salam ke atas junjungan kita
 Rasulullah saw yang mulia serta seluruh keluarga, para sahabat dan seluruh
 pengikut baginda saw hingga ke hari akhirat....


alhamdulillah... selesai sudah majlis pengijazahan sanat hadith.... tp..... ana terpaksa melupakan hajat untuk menerimanya kerana masalah kesihatan yg m'buatkan diri ana t'baring sepanjang hari...
emmmmmmm..... rugi rasanya krn tidak dpt bersama sahabat-sahabat mendgr hadith oleh sheikh maulana abdul hamid bin hasyim..

teringat kata-kata sahabat ana : 
"kita xrugi apa-apa pun kerana Allah telah beri rezki kepada kita... rezeki kita bukan m'dga hadith tersebut kerana Allah bg rezeki yang lain untuk kita...."

ye.... mmg betul.. ana xdpt.. tp ana dpt meluangkan masa b'sama sahabat-sahabat yg lain yg xdpt turut serta... 

hari ini ana xdpt ilmu hadith... TAPI, ana dpt b'kgsi ilmu bersama sahabat.... 
SYUKRAN JAZILAN AKHI MUHAMMAD FIRDAUS krn bnyk bntu ana dan berkogsi ilmu dgn ana..... >_<

Friday, 10 February 2012

ahkbar al-hamqa wal mughaffilin





bismillahirrahmanirrahim.....

 segala puji selayaknya bagi Allah swt tuhan sekalian alam, yang mencipta segala yang wujud dan
 Dialah yang menghidup dan yang mematikan. selawat dan salam ke atas junjungan kita
 Rasulullah saw yang mulia serta seluruh keluarga, para sahabat dan seluruh
 pengikut baginda saw hingga ke hari akhirat....




ape khabar smue?? ana harap antum baik2 belaka.. ana xtau nk wat pe kat blog ni.. so, tibe2 trase nk kongsi beberapa cerita lawak arab..... moga antum terhibur..... :






 Kisah 1
 
Habbanaqah adalah salah seorang yg bodoh (lurus bendul). Nama sebenarnya adalah Yazid bin Tsarwan. Kisahnya, dia memakai seutas rantai yg diperbuat drpd kulit2 siput, tulang belulang dan tembikar2 di lehernya sambil berkata : "aku memakai rantai ini kerana aku takut kalau2 aku tidak dapat mengecam diriku sendiri." Oleh itu, dia berbuat demikian utk tujuan tersebut.

Pada satu malam, rantai itu dipindahkan ke leher abgnya. Esok paginya, dia berkata : Wahai abangku! Kalau engkau adalah aku, maka aku siapa?




 Kisah 2

  
'Ajl bin Lujaim bin Sa’ab adalah salah seorang orang yg bodoh (lurus bendul). Kisahnya adalah, apabila ditanya: apakah nama kuda engkau? Dia menghampiri kudanya lalu dicungkil keluar salah satu mata kudanya. Dia menjawab: aku namakan dia al-‘awar (si buta sebelah mata).





 kisah 3

Puak Thofawah dan Bani Rasib bertengkar kerana seorang lelaki kerana masing2 mendakwa dia adalah salah satu drpd ahli sihir mereka. Maka berkata Habbanaqah: penyelesaiannya adalah, kita campak dia ke dalam air. Jika dia timbul, maka dia adalah ahli Thofawah .( thofawah adalah masdar (kata imbuhan) drpd fi’el (kata perbuatan) Thofa yg bermaksud timbul). Jika dia tenggelam, maka dia adalah ahli Bani rasib (Rasib adalah ism fa’il dr fi’el Rasaba yg bermaksud gagal/tenggelam.




terdapat banyak lagi akhbar al-hamqa wal mughaffilin........................



Wednesday, 5 October 2011

PENYAKIT MARAH, HASAD DENGKI DAN SAKIT HATI



bismillahirrahmanirrahim.....

 segala puji selayaknya bagi Allah swt tuhan sekalian alam, yang mencipta segala yang wujud dan
 Dialah yang menghidup dan yang mematikan. selawat dan salam ke atas junjungan kita
 Rasulullah saw yang mulia serta seluruh keluarga, para sahabat dan seluruh
 pengikut baginda saw hingga ke hari akhirat....


PENGERTIAN MARAH, SAKIT HATI DAN HASAD DENGKI

Marah (غضب) iaitu ibarat sesuatu yang tersembunyi di dalam hati seperti bara api yang dianggap di dalam abu atau di dalam sekam disebabkan mendengar sesuatu yang tidak disukai oleh nafsunya ataupun disebabkan melihat perbuatan yang tidak disukai olehnya. Apabila seseorang itu marah yang membuatkan panas keseluruhan tubuhnya dan merah mukanya ia adalah api yang di dalam hatinya itu asal daripada api yang dijadikan Allah S.W.T daripada api neraka. Marah juga antara salah satu daripada maksiat yang batin.

Hasad (حسد) iaitu dengki akan sesuatu perkara terhadap seseorang yang tidak disukai
olehnya. Hasad terjadi apabila seseorang itu menaruh perasaan benci dan dendam terhadap musuhnya.


Huqdu (حقد) iaitu sakit hati akan seseorang yang disebabkan oleh marah dan hasad.
Kesemua iaitu marah, hasad dan sakit hati ini tergolong dalam maksiat batin yang membawa
kepada kecelaan dalam hati.





PERKARA YANG MENYATAKAN KECELAAN KEPADA SIFAT MARAH

Antara sabda Nabi Muhammad S.A.W yang menyatakan kecelaan pada sifat marah :

(  يفسد الصبر العسلالغضب)
Bermula marah itu iaitu membinasakan jadam akan air madu.

(ماغضب أحد الا أشفي على جهنم (
Tiada marah seseorang itu melainkan dia hampir  atas api neraka jahanam.

(ما تعدون الصرعة فيكم قلنا الذى لا تصرعة الرجال قال ليس ذلك ولكن الذى يملك نفسه عند الغضب )

Apa yang kamu anggap dalam kalangan kamu itu orang yang paling berani? Maka mereka menjawab, orang yang sangat berani itu ialah orang yang tidak dapat dikalahkan oleh lelaki-lelaki yang lain. Maka Rasullah S.A.W menjawab, bukan orang yang sedemikian tetapi orang itu ialah orang yang memiliki akan terhadap dirinya ketika dia marah dia dapat menahan marahnya itu pada waktu itu.                      


Wednesday, 6 July 2011

LAGU BARU PAWANA



bismillahirrahmanirrahim.....

 segala puji selayaknya bagi Allah swt tuhan sekalian alam, yang mencipta segala yang wujud dan
 Dialah yang menghidup dan yang mematikan. selawat dan salam ke atas junjungan kita
 Rasulullah saw yang mulia serta seluruh keluarga, para sahabat dan seluruh
 pengikut baginda saw hingga ke hari akhirat....



Alhamdulillah.. akhir'y siap gak lagu br pawana yg b'judul "epilog bonda"..... syukran jazilan kathiran ana ucapkan kpd ukhti asrarul widad yg xptus2 m'bri smngat spya ana mnyiapkan lagu ni dan m'bntu ana mnyumbangkan idea bg mnyempurnakan lg lirik lgu ini..... 


trima ksh gak ana ucpkan kpd akhi muhammad firdaus arshad, akhi fahimi indra dan akhi muhammad kasyfullah yg bnyk m'bntu dan mngajar ana utk m'jd p'dakwah dalam bidang nyanyian... utk pngetahuan antum, akhi muhammad firdaus la komposer lg ni... hehehe...





lagu epilog bonda mngisahkan tntang pngorbnn seorg ibu... cbe kta byngkan, bagaimana seorg ibu mmpu m'bsrkan kte dr kcil smpai la kta bsr.. wlaupn bnyk mehna dan ujian, ibu snggp m'hdapi'y dgn tabah.. 



"Epilog Bonda"

Engkau umpama permata di perlubukan..
Hadirmu sebagai permulaan kehidupan..
Bersama melakar seribu harapan..
Demi membentuk keluarga impian..

Dari rahimmu insan di lahirkan..
Hadiah dari kasih ar-Rahman..
Perit jihad menanti kelahiran..
Nyawa sendiri jadi taruhan..

Darjatmu setaraf ketua bidadari..
Ganjaran kesetiaan sayap kiri insani..
Kau korban segala buat permata hati..
Engkaulah bonda yang ku sayangi..

Engkau ibarat serikandi perjuangan..
Meniti mehnah dua kehidupan..
Debaran kemenangan dalam keredhaan..
Hatta dirimu pengganti perjuangan..

Engkaulah bonda yang ku sayangi..



insya'Allah, kumpulan pawana akan menyampaikan lagu inisebaik mungkin..... ameen...

Wednesday, 1 June 2011

Al-Quran Al-Karim




bismillahirrahmanirrahim.....

 segala puji selayaknya bagi Allah swt tuhan sekalian alam, yang mencipta segala yang wujud dan
 Dialah yang menghidup dan yang mematikan. selawat dan salam ke atas junjungan kita
 Rasulullah saw yang mulia serta seluruh keluarga, para sahabat dan seluruh
 pengikut baginda saw hingga ke hari akhirat....


Secara bahasa, Al-Quran berasal dari kata kerja qara’a yang bererti “mengumpulkan atau menghimpun”, dan qira’ah yang bererti menghimpun huruf-huruf dan kata-kata satu dengan yang lain dalam suatu ucapan yang tersusun rapi”.

Al-Quran adalah firman atau wahyu yang diturunkan Allah Swt kepada Nabi Muhammad SAW dengan perantaraan Malaikat Jibril untuk dijadikan pedoman dan petunjuk hidup seluruh umat manusia hingga akhir zaman. Al-Quran merupakan kitab suci terakhir dan terbesar yang diturunkan Allah SWT kepada manusia setelah Taurat, Zabur, dan Injil yang diturunkan kepada para Rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Al-Quran merupakan kitab suci yang istimewa karena tidak hanya mempelajari dan mengamalkan isinya saja yang menjadi keutamaan, tetapi membacanya saja sudah bernilai ibadah.

Hal ini sesuai dengan beberapa defenisi Al-Quran yang diungkapkan para ulama, diantaranya Dr. Subhi Ash-Shalih. Ia mendefinisikan Al-Quran sebagai “kalam Allah SWT berupa mukjizat yang diturunkan kepada Nabi Muhammad saw dan ditulis di mushaf serta diriwayatkan secara mutawatir dimana membacanya termasuk ibadah”.

Defenisi senada diungkapkan oleh Usatdz Muhammad Ali Ash-Shabuni. Menurutnya, Al-Quran adalah firman Allah Swt yang tiada tandingannya, diturunkan kepada Nabi Muhammad saw penutup para Nabi dan Rasul, dengan perantaraan Malaikat Jibril dan ditulis pada mushaf-mushaf yang kemudia disampaikan kepada kita secara mutawatir, serta membaca dan mempelajarinya merupakan ibadah, dimulai dengan Surah Al-Fatihah [1] dan ditutup dengan Surah An-Nas [114].

Secara bahasa, Al-Quran berasal dari kata kerja qara’a yang berarti “mengumpulkan dan menghimpun”, dan qira’ah yang berarti “menghimpun huruf-huruf dan kata-kata satu dengan yang lain dalam suatu ucapan yang tersusun rapi”.


Oleh karena itu, istilah qur’an paling umum diterjemahkan sebagai “bacaan” atau “tilawah” (bacaan yang dilantunkan), dan telah dihubungkan secara etimologis dengan qeryana (bacaan Kitab Suci, bagian dari Kitab Suci yang dibacakan dalam ritual keagamaan) dalam bahasa Suriah, dan miqra’ dalam bahasa Ibrani (pembacaan suatu kisah, Kitab Suci). Sebagian mufasir juga berpendapat bahwa kata tersebut berasal dari bentuk fu’lan, qur’an membawa konotasi “bacaan sinambung” atau “bacaan abadi”, yang dibaca dan didengar berulang-ulang.


Al-Quran dikhususkan sebagai nama kitab yang diturunkan kepada Nabi Muhammad saw, sehingga Al-Quran menjadi nama khas kitab tersebut, yaitu sebagai nama diri, termasuk juga untuk penamaan ayat-ayatnya. Sebagai sebuah nama, Al-Quran merujuk pada wahyu (tanzil) yang “diturunkan” (unzila) oleh Allas Swt kepada Nabi Muhammad saw dalam rentang waktu hampir 23 tahun. Dalam konotasi yang lebih universal, ia adalah ekspresi diri Ummul Kitab sebagai paradigma komunikasi Ilahiah (QS. Al-Ra’d [13]:39).

http://halaqohdakwah.wordpress.com/2009/06/10/makna-al-quran/


Monday, 11 April 2011

Epilog Bonda




bismillahirrahmanirrahim.....

 segala puji selayaknya bagi Allah swt tuhan sekalian alam, yang mencipta segala yang wujud dan
 Dialah yang menghidup dan yang mematikan. selawat dan salam ke atas junjungan kita
 Rasulullah saw yang mulia serta seluruh keluarga, para sahabat dan seluruh
 pengikut baginda saw hingga ke hari akhirat....


Engkau umpama permata di perlubukan..
Hadirmu sebagai permulaan kehidupan..
Bersama melakar seribu harapan..
Demi membentuk keluarga impian..

Dari rahimmu insan di lahirkan..
Hadiah dari kasih ar-Rahman..
Perit jihad menanti kelahiran..
Nyawa sendiri jadi taruhan..

Darjatmu setaraf ketua bidadari..
Ganjaran kesetiaan sayap kiri insani..
Kau korban segala buat permata hati..
Engkaulah bonda yang ku sayangi..

Engkau ibarat serikandi perjuangan..
Meniti mehnah dua kehidupan..
Debaran kemenangan dalam keredhaan..
Hatta dirimu pengganti perjuangan..

lirik : abdul halim shahrudin & asrarul widad
lagu : muhammad firdaus arshad (insya'Allah........ hehehe)

Wednesday, 6 April 2011

Berjuang..Tetapi Tidak Ikhlas?




bismillahirrahmanirrahim.....

 segala puji selayaknya bagi Allah swt tuhan sekalian alam, yang mencipta segala yang wujud dan Dialah yang menghidup dan yang mematikan. selawat dan salam ke atas junjungan kita Rasulullah saw yang mulia serta seluruh keluarga, para sahabat dan seluruh  pengikut baginda saw hingga ke hari akhirat....


Sekarang ini, ramai orang yang berjuang. Tapi tidak seramai itu pula yang berjuang dengan ikhlas. Melalui interaksi dengan Kitabullah dan Nabi Muhammad saw., para sahabat amat memahami bahawa memurnikan (mengikhlaskan) orientasi dan amal hanya untuk Allah adalah suatu keniscayaan yang tidak dapat ditawar-tawar lagi.


Mereka meyakini sepenuhnya bahawa hal itu merupakan kunci untuk memperoleh pertolongan dan dukungan Allah dalam setiap pertempuran yang mereka terjuni, menghadapi musuh-musuh mereka, baik musuh dari dalam diri mahupun dari luar diri mereka. 

Mereka menghayati firman Allah swt.: 
“Tidaklah sepatutnya bagi penduduk Madinah dan orang-orang Badwi yang berdiam di sekitar mereka, tidak turut menyertai Rasulullah (pergi berperang) dan tidak patut (pula) bagi mereka lebih mencintai diri mereka daripada mencintai diri Rasul. Yang demikian itu ialah kerana mereka tidak ditimpa kehausan, kepayahan, dan kelaparan pada jalan Allah. Dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, dan tidak menimpakan suatu bencana kepada musuh, melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal soleh. Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik.” [At-Taubah (9):120] 
Para sahabat memahami hal itu dan mengaplikasikannya dalam diri mereka. Maka terlihat dalam perilaku mereka. Syadad bin Al-Hadi mengatakan, seorang Arab gunung datang kepada Rasulullah saw. lalu beriman dan mengikutinya. Orang itu mengatakan, “Aku akan berhijrah bersamamu.” Maka Rasulullah saw. menitipkan orang itu kepada para sahabatnya. 

Saat terjadi Perang Khaibar, Rasulullah saw. memperoleh ghanimah (rampasan perang). Lalu beliau membahagi-bahagikannya dan menyisihkan bahagian untuk orang itu seraya menyerahkannya kepada para sahabat. Orang itu biasa menggembalakan binatang ternak mereka. 

Ketika ia datang, para sahabat menyerahkan bahagiannya itu. Orang itu mengatakan, “Apa ini?” Mereka menjawab, “Ini adalah bahagianmu yang dibahagikan oleh Rasulullah saw.” Orang itu mengatakan lagi, “Aku mengikutimu bukan kerana ingin mendapatkan bahagian seperti ini. Aku mengikutimu semata-mata kerana aku ingin tertusuk dengan anak panah di sini (sambil menunjuk tenggorokannya), lalu aku mati lalu masuk syurga.” 

Rasulullah saw. mengatakan, “Jika kamu jujur kepada Allah, maka Dia akan mengizinkan keinginanmu.” Lalu mereka berangkat untuk memerangi musuh. Para sahabat datang dengan memapah orang itu dalam keadaan tertusuk panah di bahagian tubuh yang ditunjuknya. Rasulullah saw. mengatakan, “Inikah orang itu?” Mereka menjawab, “Ya.” Rasulullah saw. berkata, “Ia telah jujur kepada Allah, maka Allah memakbulkan keinginannya.” 

Lalu Rasulullah saw. mengkafaninya dengan jubah beliau kemudian mensolatinya. Dan di antara doa yang terdengar dalam solatnya itu adalah: “Allaahumma haadza ‘abduka kharaja muhaajiran fii sabiilika faqutila syahiidan wa ana syahidun ‘alaihi” (Ya Allah, ini adalah hamba-Mu. Dia keluar dalam rangka berhijrah di jalan-Mu, lalu ia terbunuh sebagai syahid dan aku menjadi saksi atasnya).” (Diriwayatkan oleh An-Nasai)
Anas Bin Malik ra. menceritakan bahawa seorang laki-laki datang kepada Rasulullah saw. seraya mengatakan, “Ya Rasulullah, sesungguhnya aku orang hitam, buruk rupa, dan tidak punya harta. Jika aku memerangi mereka (orang-orang kafir) hingga terbunuh, apakah aku masuk syurga?” Rasulullah saw. menjawab, “Ya.” Lalu ia maju dan bertempur hingga terbunuh. 


Ia lalu dibawa kepada Rasulullah saw. dalam keadaan sudah meninggal. Rasulullah saw. mengatakan, “Sungguh Allah telah membuat indah wajahmu, membuat harum baumu, dan membuat banyak hartamu.” Beliau kemudian melanjutkan, “Aku telah melihat kedua isterinya dari kalangan bidadari mereka berebut jubah yang dikenakannya. Mereka masuk antara kulit dan jubahnya.” (Diriwayatkan oleh Al-Hakim) 



Begitulah para sahabat mempraktikkan ikhlas dalam perjuangan. Dan begitu pulalah seharusnya kita mempraktikkannya. Dan jika ada niat yang tidak jelas dalam jiwa selain keikhlasan, maka hendaknya kita ingat hal-hal berikut ini: 


Pertama, bahawa Allah mengawasi, mengetahui, mendengar, melihat kita. Firman-Nya: 
“Dan Dialah Allah (Yang Disembah), baik di langit mahupun di bumi; Dia mengetahui apa yang kamu rahasiakan dan apa yang kamu lahirkan; dan mengetahui (pula) apa yang kamu usahakan.” [Al-An'am (6): 3] 
Katakanlah: “Jika kamu menyembunyikan apa yang ada dalam hatimu atau kamu melahirkannya, pasti Allah mengetahui.” 
 Allah mengetahui apa-apa yang ada di langit dan apa-apa yang ada di bumi. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. [Ali Imran (3): 29] 

Kedua, bahawa orang yang riya (ingin dilihat orang) atau sum’ah (ingin didengar orang) dalam beramal akan dibongkar oleh Allah semenjak di dunia sebelum di akhirat. Dan mereka tidak mendapatkan bahagian dari amal mereka selain dari apa yang dinginkannya. 
Rasulullah saw. bersabda, “Siapa yang ingin (amalnya) didengar orang, maka Allah akan membuatnya di dengar; dan siapa yang ingin (amalnya) dilihat orang, maka Allah akan membuatnya dilihat orang.” (Diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim) 

Ketiga, bahawa kekalahan yang diderita kaum Muslimin dewasa ini adalah akibat kezaliman kita sendiri. Firman-Nya:
“Sesungguhnya Allah tidak berbuat zalim kepada manusia sedikitpun, akan tetapi manusia itulah yang berbuat zalim kepada diri mereka sendiri.” [Yunus (10): 44] 

Keempat, bahawasanya ketidakikhlasan menghancurkan amal, besar mahupun kecil. Dan dengan demikian bererti kita telah membuat perjuangan kita bertahun-tahun sia-sia belaka. Allah swt. berfirman:
“Dan sesungguhnya telah merugilah orang yang telah melakukan kezaliman.” [Thaha (20): 111]

“Dan Kami hadapi segala amal yang mereka kerjakan, lalu Kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang berterbangan.” [Al-Furqan (25): 23] 

Dan Rasulullah saw. bersabda, “Aku benar-benar mengetahui orang-orang dari umatku yang datang pada hari kiamat dengan membawa kebaikan-kebaikan seperti gunung Tihamah. Lalu Allah menjadikannya bagaikan debu yang tertiup angin.” 




Tsauban berkata, “Wahai Rasulullah, terangkanlah sifat mereka kepada kami agar kami tidak seperti mereka, kerana kami tidak mengetahui mereka.” Rasulullah saw. menjelaskan, “Mereka adalah termasuk saudara-saudara kamu dan seperti kulitmu. Mereka menggunakan waktu malam seperti yang kamu lakukan, akan tetapi mereka adalah orang-orang yang jika berhadapan dengan larangan-larangan Allah mereka melanggarnya.” (Riwayat Ibnu Majah) 


Kelima, orang-orang yang beramal bukan kerana Allah adalah orang yang pertama dibakar untuk menyalakan neraka. Dalam hadits panjangnya, Rasulullah saw. menjelaskan nasib tiga kelompok manusia yang celaka di hari akhirat kerana beramal dengan riya. 


Keenam, orang-orang yang riya’ akan menjadi teman syaitan pada hari kiamat di dalam neraka jahanam. Mereka kekal di dalamnya. Cukuplah bagi kita kisah Quzman, seperti yang diterangkan oleh Qatadah –semoga Allah meredhainya. 


Beliau menjelaskan, “Di antara kami ada orang asing dan diketahui siapa dia. Ia dipanggil Quzman. Adalah Rasulullah saw. setiap disebut namanya selalu mengatakan bahawa dia termasuk penghuni neraka. Saat terjadi Perang Uhud, Quzman terlibat dalam pertempuran sengit sampai berhasil membunuh lapan atau tujuh orang musyrik. Memang dia orang kuat. 



Lalu ia terluka lalu dipapah ke rumah Bani Zhufr. Beberapa lelaki dari kaum Muslimin mengatakan kepadanya, ‘Demi Allah, engkau telah diuji hari ini, hai Quzman, maka berbahagialah.’ Quzman menjawab, ‘Dengan apa aku bergembira. Demi Allah sesungguhnya aku berperang tidak lain kerana membela nama kaumku. Jika bukan kerana hal itu aku tidak akan turut berperang. Ketika merasakan lukanya semakin parah, ia mencabut panah dari tempatnya lalu bunuh diri.” (Al-Bidayah Wan-Nihayah, Ibnu Katsir) 



Marilah kita bersama ingatkan jiwa kita dengan peringatan-peringatan tersebut agar dalam bergerak, berjuang, dan berkorban (tadhhiyah) senantiasa ikhlas kerana Allah.


jihad fisabilillah..